Laman

I Dare to Say : "East Kalimantan Center is an Absolute Solution"

Terlalu hiperbola kah jika saya katakan Absolut? Tidak,,  saya rasa kata "Absolut" itu layak diucapkan untuk pusat oleh-oleh dan kerajinan ini. East Kalimantan Center merupakan Pusat Oleh-Oleh Kerajinan, Souvenir, Accesories dan Makanan Khas Samarinda yang merupakan solusi mutlak untuk dijadikan tujuan utama bagi para pelancong saat mencari oleh-oleh khas Kalimantan di Samarinda. Mengapa saya bilang tepat? Well,, gini deh, Mengapa saya harus bilang tidak tepat?? Saya punya banyak argumen untuk memperkuat statemen saya. Dan, inilah mengapa saya berani berkata East Kalimantan Center adalah solusi yang mutlak. *kibas poni*

Samarinda, sebuah kota kesayangan saya, yang sudah saya tempati hampir seumur hidup saya. Walaupun banyak kekurangan yang saya rasakan, namun entah kenapa saya sangat mencintai kota ini. Yah, walaupun saya sering kebingungan untuk merekomendasikan tempat-tempat wisata atau pusat oleh-oleh kepada rekan saya dari luar kota. Tapi, untuk oleh-oleh, saya rasa saya tak perlu bingung lagi saat ini. Sekarang, yang harus saya lakukan hanyalah menyeret mereka ke East Kalimantan Center.

East Kalimantan Center
Seperti yang saya katakan di awal, East Kalimantan Center merupakan Pusat Oleh-Oleh Kerajinan, Souvenir, Accesories dan Makanan Khas Samarinda, yang berada di Jl. P. Antasari No.1 (Samping Happy Puppy). Toko ini sudah ada sejak 20 November 2011 didirikan oleh Mba Nirma Ismarayani beserta suaminya, dan bekerja sama dengan banyak pengrajin merchandise khas Samarinda. Kelengkapannya tidak perlu diragukan lagi, dari makanan, souvenir, hingga kerajinan-kerajinan modern yang tidak lepas dari karakter khas Kalimantan. 

Beberapa hari yang lalu, saya diberi kesempatan untuk mengobrak-abrik isi toko ini *eh, ga ngobrak ngabrik juga sih*. Sebuah event dari #BlogdetikSamarinda dan #EastKalimantan yang membawa saya ke dalam event Blogger Samarinda Investigasi East Kalimantan Center, yang pada intinya acara ini diadakan ngobrak-ngabrik toko East Kalimantan secara berjama'ah, *ketawa* dan kemudian sharing-sharing pengalaman selama acara di dalam blog-nya masing-masing.

Jadi, kesan pertama yang saya dapatkan di toko ini adalah nyaman, dan kemudian elegan. Yup, nyaman karena memang dekorasi yang modern serta warna-warni indah dari barang dagangan yang dipajang secara beraturan dan terkondisi membuat siapapun, *err,,, wanita terutama, karena hasrat untuk shopping-nya* ingin segera terbenam ke dalam tumpukan kain batik khas Kalimantan, memilih dan memilah aksesoris-aksesoris mengagumkan, serta mencicip setiap makanan yang di pajang. *oke, itu berlebihan*. Pelayanan yang ramah, serta penerapan prinsip "make yourself like home", benar-benar bikin betah. Dan kemudian, warna kuning yang mendominasi menciptakan kesan "Samarinda Banget" serta elegan, cocok untuk wanita eksklusif seperti saya. #eh 

Display Aksesoris
Display Kain-kain Batik
Display Makanan

Ok,, jujur, yang ada dalam pikiran saya saat saya mendengar kata oleh-oleh adalah "Makanan" dan yang ada dalam angan-angan saya saat mendengar akan dibawakan oleh-oleh adalah "Bukan Makanan". Saya bukan pecinta oleh-oleh makanan, jadi jelas, tempat pertama yang saya survey adalah Aksesoris. Dari awal datang, saya memang sudah mengincar tempat itu. Warna-warni indah dari manik-manik dan batu-batuan Kalimantan sudah mencuri perhatian saya. Oh, iya,,, saya amat sangat suka Aksesoris, baik itu gelang, kalung, bross, atau apapun. Jadi, boleh dicatet deh, kalau pengen bawakan saya oleh-oleh, cukup bawakan aksesoris, dan saya akan dengan senang hati menerimanya.

Gelang manik-manik dan Batuan
Aksesoris yang tersedia di sana sangat beragam, mulai dari gelang, kalung, bross, cincin, anting-anting, tusuk konde, hinga gesper tersedia disana, dari bahan baku manik-manik, batu-batuan, hingga mutiara pun ada. Senyum saya makin merekah ketika melihat harganya. Terjangkau, titik. Sesuai dengan jenis aksesorisnya juga, dari mulai Rp 5.000,- hingga Rp 800.000,-. *yah,, yang Rp 800.000 itu cincin batu mulia, jadi wajar yah kawan-kawan,,*. Jadi, kalau pada berniat memberikan oleh-oleh untuk perempuan, saya sangat menganjurkan aksesoris dari manik-manik atau batuan asli Kalimantan. 

Salah satu pengunjung tampak memilih-milih kalung
Aksesoris dari mutiara
Err,, tolong fokusnya ke tusuk kondenya ya?? :p

Kemudian, kalau yang mau dikasih oleh-oleh itu laki-laki, gimana? Oh,, tenang,, saya menganjurkan untuk memberikan figurin atau miniatur khas Kalimantan. Baik itu hewan, kapal, atau bahkan rumah adat suku Dayak. Miniatur-miniatur itu akan sangat pas dipajang di ruang tamu setiap orang. Harganya lagi-lagi cocok. Dengan kisaran harga mulai Rp 30.000,- hingga Rp 80.000,- *tergantung bahannya juga* jelas jadi pilihan yang tepat. Kalau boleh saya menyarankan, pasti saya anjurkan untuk membeli miniatur lembuswana,, karna patung lembuswana itu Kalimantan Timur banget deh, nggak ada tuh di tempat lain makhluk yang kaya Lembuswana. :p

Miniatur Kapal
Mini Lembuswana
Miniatur Khas Dayak
Miniatur Burung Enggang
Another Lembuswana

Lalu, jika aksesoris dan miniatur terkesan kekanakan, jangan takut, East Kalimantan masih punya solusi terbaik. Di sana menyediakan kain-kain asli Kalimantan untuk dibawakan kepada rekan yang kiranya lebih tua dan lebih di hormati seperti Atasan, Ayah, Ibu, dan sebagainya. Batik dan Sarung Samarinda lah yang mendominasi salah satu ruang display di toko ini. Mulai dari batik tenun, batik cetak, sarung Samarinda, yang diambil dari pengrajin asli Kalimantan. Harganya juga standar, mulai dari Rp 47.000,- sampai Rp 700.000,- dari yang kualitas biasa hingga istimewa, bebas dipilih di sana. 

Batik-batik Kalimantan
lag-lagi model dadakan :p
Ini namanya Orang Dayak Muka Jawa :3
Dan untuk para maniak yang suka mengoleksi hal-hal yang punya nilai karakteristik Dayak tinggi. Di East Kalimantan juga menyediakan barang-barang Suku Dayak Asli, seperti baju adat, senjata tradisional, dan bahkan alat gendong bayi yang terkenal dengan nama Anjat. Saya berkesempatan untuk mencoba salah satu pakaiannya. Pakaian Adat dari suku Dayak Benuaq, yaitu baju Ulap Doyo. Baju ini dibuat dari kain tenun asli handmade, dimana benang-benang yang digunakan untuk menenun adalah dari serat daun Ulap Doyo. Karena penyiapan bahan baku dan pembuatannya untuk satu stel saja bisa memakan waktu selama 1 bulan, saya gak heran jika harganya mencapai Rp 750.000,-. Tapi, saya tau, itu bukan apa-apa jika memang sudah berniat mengoleksi,, *haha,, saya tau rasanya jadi seorang maniak dari sebuah barang*.

Selain itu, ada juga Mandau, senjata asli suku Dayak yang kalau mau dibanding-bandingkan, yah, kurang lebih kaya Pedang Katana-nya orang Jepang yang biasa dipakai oleh para Samurai. Sempet serem juga pas ngebuka itu pedang dari sarungnya,, nampak sangat tajam sekali. Untuk Mandau ini dipatok harga berkisar Rp 700.000,- hingga Rp 1.000.000,-. Wuahhh,,, kalau ga hati-hati dan di packing sedemikian rupa saat ngebawa barang ini, bisa disita di Bandara nih. Lalu ada Anjat dari manik-manik juga, untuk menggendong bayi khas suku Dayak, dengan harga antara Rp 220.000 dan Rp 500.000,-.

Mandau
Anjat Manik

Ah,, satu lagi, kalau biasanya saya cuek dengan makanan, karena saya tau amplang-lah makanan khas dari Samarinda, untuk kali ini saya cukup tertarik dengan salah satu makanan khas yang dijual di sana. Gula Gait, mengingatkan saya akan masa kecil saya dulu, saya terkejut saat menemukannya lagi di East Kalimantan ini. Camilan ringan yang terbuat dari Gula Putih dan Gula Aren asli, yang melalui berbagai proses karamelisasi, hingga terbentuk seperti batang-batang kecil yang pas untuk sekali gigit. Rasanya luar biasa, nagih banget pokoknya,, apalagi untuk saya yang sangat suka makanan manis. "Melegit di Lidah Semanis Senyummu" menjadi jargon yang tepat, karena memang senyum saya manis sih,, #eaaa #abaikan.

Gula Gait dan Konsumen

Benar-benar menemukan kepraktisan di sini, di East Kalimantan Center ini. Satu tempat yang menyediakan oleh-oleh untuk semua kalangan. Nggak mungkin pulang dengan tangan kosong, jika kita memang berniat untuk mencari oleh-oleh, karena saya yakin, pasti akan menemukannya di sana. Dan, ini adalah Solusi Mutlak dari saya jika rekan-rekan pembaca ingin mencari oleh-oleh dari Kalimantan di Samarinda. Silahkan berkunjung ke East Kalimantan, silahkan terkagum-kagum sendiri, silahkan melihat dan menginvestigasi dengan mata dan kepala sendiri, kemudian temukan apa yang saya rasakan, dan renungkan, apa yang saya tuliskan bukanlah Hiperbola semata. :)

Sign Wall dari artis-artis yang sudah bertandang ke East Kalimantan

Blogger Samarinda
Dan saya gak akan sampai pada kesimpulan ini jika tidak mengikuti acara Blogger Samarinda Investigasi East Kalimantan Center, terimakasih telah memberikan saya semangat dalam menulis hal-hal baru, mengenalkan kepada teman-teman baru, dan dibolehin icip-icip makanan yang disediakan. :p Semuanya sangat berkesan. Terima kasih @eastkalimantan, @dtepian, temen-temen yang rela jadi model dadakan, dan semua blogger yang sudah ikut ngumpul bareng di acara ini, kapan-kapan ngumpul lagi yaa. :)


Outside the Shop
Oh, hampir lupa, ini info kontak East Kalimantan Center :
Jl. Antasari No 1 Samping Happy Puppy Samarinda
No. Telp : 081347333337 / 081347337333
Email : eastkalimantancenter@ymail.com 
Facebook : East Kalimantan 
Twitter : @eastkalimantan

*Regards ^^